KPID Dorong Dinas Kominfo di Kota Kupang Perluas Sosialisasi Migrasi TV Digital

Kepala Stasiun MetroTV Kupang, Junipher Mira Kaho(kedua dari kiri) sata menerima Komesioner KPID NTT. (foto KPID NTT)
banner 468x60

“Meski memiliki perangkat televisi analog dan antene UHF, mereka terlihat sangat menikmati tayangan-tayangan yang ada serta belum mau membeli perangkat bantu berupa Set Top Box, karena belum paham tentang migrasi program TV analog ke TV digital,” kata Fredrikus Royanto Bau.

Kupang, MediasiNTT.Com – Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) Provinsi Nusa Tenggara Timur mendorong Dinas Komunikasi dan Informatika Kota Kupang memperluas kegiatan sosialiasi migrasi siaran televisi dari analog ke digital atau analog switch off (ASO).

Read More
banner 300250

“Kami berharap sosialisasi kepada masyarakat lebih intensif sehingga semakin banyak masyarakat yang mengetahui adanya rencana migrasi siaran TV dari analog ke digital,” kata Ketua KPID NTT, Fredrikus Royanto Bau di Kupang, Selasa.

Ia menjelaskan Kementerian Komunikasi dan Informatika telah menetapkan NTT sebagai salah satu provinsi yang masuk tahap pertama dalam program pemerintah yaitu migrasi siaran televisi dari analog ke digital atau analog switch off (ASO) yang telah dimulai pada 30 April 2022.

Menurut dia sesuai temuan KPID NTT dibeberapa kecamatan di Kota Kupang masyarakat belum paham terhadap program migrasi program analog ke digital.

Dia mengatakan masyarakat di Kecamatan Maulafa masih nyaman untuk menikmati siaran televisi secara analog.

“Meski memiliki perangkat televisi analog dan antene UHF, mereka terlihat sangat menikmati tayangan-tayangan yang ada serta belum mau membeli perangkat bantu berupa Set Top Box, karena belum paham tentang migrasi program TV analog ke TV digital,” tegasnya.

Menurut Fredrikus Royanto Bau, sesuai pemahaman masyarakat bahwa pengalihan program TV analog ke digital harus menganti seluruh perangkat baik televisi maupun antenenya.

“Sejumlah warga juga mengaku tidak memiliki uang yang cukup untuk membeli tv digital dan antene digital. Bahkan harus membeli paket data internet. Hal ini karena masyarakat belum mendapat informasi yang cukup terhadap manfaat program TV Digital,” tegasnya.

Sehingga dia berharap sosialisasi terhadap program migrasi siaran televisi dari analog ke digital atau analog switch off (ASO) lebih diintensifkan sehingga masyarakat tidak terkejut saat pemerintah menghentikan secara serentaj program TV analog pada November 2022. (Gige)

banner 300x250

Related posts

banner 468x60

Leave a Reply

Your email address will not be published.