Enam Kepala Sekolah Dari Sumba Barat Magang Pendidikan Karakter di Kupang

Kepala Sekolah SD Masehi Hupumada, Kecamatan Wanukaka, Kabupaten Sumba Barat, Novita Redy
banner 468x60

“Banyak hal yang kami dapatkan selama magang di Kupang termasuk bagaimana upaya guru dalam mendorong siswa agar aktif dalam kegiatan pembelajaran di kelas,” kata Novita Redy.

Kupang, MediasiNTT.Com – Enam Kepala Sekolah dari sejumlah pendidikan dasar di Kabupaten Sumba Barat melakukan magang tentang proses pendidikan karaktek di Sekolah Abdi Kasih Bangsa (SAKB) Kota Kupang.

Read More
banner 300250

Lembaga INOVASI Untuk Anak Sekolah Indonesia (INOVASI) didukung Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi telah menetapkan enam sekolah dasar (SD) di Pulau Sumba, Provinsi Nusa Tenggara Timur menjadi sekolah model pengembangan pendidikan karakter.

Enam kepala sekolah yang dikirim untuk melakukan magang di kota Kupang selama empat hari sejak Jumat-Kamis (17-20/1/2022) yaitu kepala sekolah SD Masehi Hupumada ,SD Dede Kadu, SDN Loko Ry, SDN Wee Lalaka, SD Inpres Hoba Jangi, SD Masehi Waikabubak I.

Kepala Sekolah SD Masehi Hupumada, Kecamatan Wanukaka, Kabupaten Sumba Barat, Novita Redy ketika ditemui wartawan di Kupang, Jumat mengatakan pendidikan karakter sangat penting untuk pembentukan kepribadian anak.

“Banyak hal yang kami dapatkan selama magang di Kupang termasuk bagaimana upaya guru dalam mendorong siswa agar aktif dalam kegiatan pembelajaran di kelas,” kata Novita Redy.

Kepala Sekolah Dasar Inpres Hoba Jangi, Obed Ledi

Hal senada dikatakan Kepala Sekolah Dasar Inpres Hoba Jangi, Obed Ledi bahwa pendidikan karakter sangat penting dalam pembentukan kepribadian siswa secara dini.

Menurut dia pendidikan karakter di SD yang dipimpinya sudah dilakukan namun perlu terus digelorakan sehingga siswa lebih kreatif dan para siswa lebij berani dalam menyampaikan pendapat saat proses pendidikan berlangsung.

Sementara itu Fasilitator Daerah (Fasda) INOVASI NTT, Kristina Laki Deke mengatakan ada enam sekolah dasar yang ditetapkan sebagai sekolah model pengembangan pendidikan karakter yang sedang dikembangkan lembaga INOVASI guna meningkatkan kualitas pendidikan anak di daerah itu.

Kristina mengatakan para kepala sekolah mendapatkan banyak hal baru tentang pendidikan karakter anak mulai dari tata cara duduk siswa di kelas yang menunjang suksesnya proses pembelajaran, serta kebebasan anak berekspresi serta cara pendekatan guru dengan siswanya.

 

Fasilitator Daerah (Fasda) INOVASI NTT, Kristina Laki Deke

“Pendekatan guru dengan siswa sangat menentukan keberhasilan proses pendidikan anak di sekolah dan hal ini dilakukan di SAKB Kupang sehingga hal-hal baik ini akan diterapkan di enam sekolah model di Sumba,” tegasnya. (ria)

banner 300x250

Related posts

banner 468x60

Leave a Reply

Your email address will not be published.